Kalam Perantau

Icon

Pilihanraya Sarawak: Pakatan Harapan bertembung sesama sendiri

Oleh : Shuhaimi Al-Maniri

Semakin hampir pilihanraya negeri Sarawak, krisis pembahagian kerusi diantara parti-parti politik tidak semudah seperti yang diharapkan. Baik di pihak Barisan Nasional (BN) apatah lagi parti-parti pembangkang.

Minggu lepas, saya pun menulis dalam kolum ini berhubung dengan kalangan komponen BN. Kali ini kita tinjau sikit sembang-sembang politik di kalangan parti-parti pembangkang Pakatan Harapan. Dua parti utama dikalangan Pakatan Harapan, DAP dan PKR semakin menemui jalan buntu.

Parti Tindakan Demokratik (DAP) Sarawak telah menyenaraikan dan mengumumkan semua calon bagi 29 kerusi DUN yang akan ditandingi pada PRN11, 7 Mei nanti. Pengerusinya, Chong Chieng Jen berkata senarai asal ini tidak termasuk Bukit Goram disebabkan perubahan saat akhir, Larry Sng Wei mantan. Presiden Parti Pekerja Sarawak (SWP) untuk tidak bertanding di Bukit Goram, DAP telah membuat keputusan untuk bertanding di kerusi itu.

Chong Chieng Jen akan mempertahankan kerusi Dewan Undangan Negeri (DUN) Kota Sentosa termasuk lapan (8) bekas ADUN yang akan mempertahankan kerusi mereka iaitu Wong King Wei (Padungan), Violet Yong (Pending), Chiew Wang See (Batu Kawa), Ting Tze Fui (Meradong), Yap Hoi Liong (Dudong), David Wong (Pelawan), Chiew Chiu Sing (Tanjung Batu) dan Alan Ling (Piasau).

Terdapat 16 kerusi DAP memperkenalkan calon baharu iaitu Abdul Aziz Isa (Stakan), Sanjan Daik (Mambong), Andrew Nyabe (Kedup), Yong Siew Wei (Repok), Rinda Juliza Alexander (Pakan), Richard Lias (Ngemah), Irene Mary Chang (Bukit Assek ), Chiew Sung Ngie (Bawang Assan), Frankie Bendindang (Pelagus), Paren Nyawi (Katibas), Larry Asap (Bukit Goram), Kenneth Adan Silek (Murum), Leighton Manjah (Kemena), Baba Emperan (Samalaju), Dr Ting Tiong Choon (Pujut) dan Paul Raja (Mulu).

Manakala calon yang lain pula adalah Mordi Bimol (Tasik Biru), Edward Luwak (Bukit Semuja), Leon Jimat (Simanggang) dan Baru Langub (Senadin).

DAP Sarawak bukan sahaja telah mengumumkan bertanding 29 dun berbanding dengan 15 pada PRN10 dahulu tetapi memaklum akan bertanding satu lagi kerusi Dun menjadi 30 kerusi DUN pada pilihanraya ini. Kini, DAP mula melebarkan sayapnya meluaskan kedudukan kerusi mereka ke luar bandar di mana sebelum ini PKR telah bertanding kerusi pilihanraya di luar bandar.

Sehingga kolum ini ditulis, PKR belum mengumumkan lagi secara terperinci 40 kerusi Dun (berbanding dengan 49 dun sebelum ini) dan calon yang bakal bertanding. Lebih memberikan tekanan kepada PKR, Boniface Willy Tumek, Naib Pengerusi PKR Sarawak dan Ketua Cabang Mas Gading telah mengumumkan pengunduran daripada semua jawatan dalam PKR pada Ahad, 17 April lepas.

Beliau kecewa dengan PKR yang gagal mempertahankan kerusi DUN Tasik Biru untuk ditandingi beliau kerana dirampas oleh DAP. Ini bukan kali pertama PKR gagal mempertahankan kerusi untuk ditandinginya, sebelum itu perkara yang sama juga berlaku pada pilihanraya umum ke-13.

Jika PKR tidak beralah, beberapa kerusi bertindih antara PKR dengan DAP yang belum diselesaikan secara tuntas. Mahu tidak mahu, PKR terpaksa beralah kepada DAP kerana mereka telah mengumumkan calon. PKR tiada pilihan lain untuk selamatkan Pakatan Harapan daripada berpecah.

Satu lagi komponen, Parti Amanah Negara (PAN) dilaporkan akan bertanding 13 kerusi tetapi belum juga mengumumkan calon mereka.

Parti serpihan PAS ini dijangka akan bertembung dengan PAS sekurang-kurangnya 5 kerusi, iaitu Beting Maro, Sebuyau, Sadong Jaya, Semariang dan Muara Tuang.

Manakala calon PAS dijangka akan bertembung dengan PKR di empat (4) kerusi, iaitu Pantai Damai, Kakus, Jepak dan Lambir. Dua lagi Dun yang ditandingi PAS, Samalaju dan Pujut dijangka akan bertembung dengan DAP.

Apa pun kita lihat lah senarai penuh mereka yang bertanding selepas penamaan calun pada 25hb April ini. Pertembungan pelbagai penjuru termasuk dengan parti-parti berasal dari Sarawak seperti PBDS (Baru), STAR dan lain-lain calon bebas terutama pemimpin yang tak dicalonkan parti masing-masing dijangka akan turut bertanding menjadikan pertandingan kali ini lebih meriah.

Filed under: Harakah, harakahdaily, , , , , , , , , , , ,

Siapa dia Zaid

Ini cerita lama. Tapi baik juga untuk dibuka kembali agar kita semua dapat tahu apa yang berlaku puluhan tahun dahulu. Cerita-cerita ini kalau baik kita jadikan tauladan. Kalau tidak molek dapat kita jadikan sempadan. Kalau tidak pun kita baca untuk ketawa.

Ceritanya bagini:

Saya ingat lagi pada tahun 1972 – ketika itu saya anak mahasiswa yang mengulang tahun satu di Universiti Malaya. Saya telah aktif dalam perjuangan gerakan mahasiswa sejak dari awal tahun pertama lagi. Pada tahun itu, ketika Kongres Tahunan Persatuan Kebangsaan Pelajar-Pelajar Malaysia (PKPM ), saya telah dilantik untuk menjadi setiausaha agung. Badan yang bernama PKPM ini telah diharamkan pada tahun 1974 – sesudah demo pelajar menyokong warga Baling.

Ketika saya dilantik sebagai setiausaha agung PKPM – perang Vietnam sedang rancak. Kuasa imperial Amerika sedang melancarkan perang kolonial ke atas Vietnam, Laos dan Kamboja – sama seperti yang sedang berlaku di Iraq dan Afghanistan hari ini.

Justeru dalam Kongres PKPM tahun 1972 itu ada terdapat resolusi yang mengutuk imperialis Amerika Syarikat dan menyokong perjuangan menuntut keadilan oleh rakyat Indo China. Ketetapan yang dibuat dalam kongres akan menjadi dasar persatuan sehingga ke kongres tahun hadapan.

Pada zaman itu gerakan mahasiswa cukup rancak. Saya adalah seorang ahli kelab sosialis yang aktif. Justeru pandangan politik saya adalah kiri. Buku dan akhbar yang saya baca adalah kiri. Negara dan pemimpin negara yang saya hormati adalah dari jalur kiri.

Berdasarkan resolusi PKPM yang anti-Amerika, saya telah memasang poster-poster anti-perang Vietnam yang kami terima dari International Union of Students yang berpangkalan di Prague.

Rupa-rupanya ada juga kumpulan mahasiswa, terutama dari PMUKM yang yang tidak bersetuju dengan pemasangan poster ini. Lalu saya dikritik sebagai setiausaha agung PKPM yang tidak bertanggungjawab. Sebenarnya isu poster anti-perang Vietnam ini hanya alasan. Kritikan ini datang dari pelajar reaksionari bermazhab
kanan.

Akhirnya satu persidangan tergempar telah diadakan. Persidangan ini diadakan di Dewan Majlis Persatuan Universiti Malaya. Saya ingat lagi petang itu – delegasi dari PMUKM, dari Serdang College, dari Institut Teknologi Kebangsaan, KSITM dan tuan rumah PMUM turut hadir.

Saya dapat merasakan seolah-olah telah ada persetujuan untuk menyingkirkan saya dari PKPM. Idris Jusi, dari PMUKM mula bercakap membuka kes tentang saya yang dikatakan tidak mengikut dasar PKPM dan dilihat pro-komunis. Dari KSITM, presidennya Zahari tidak pula bercakap. Yang banyak bercakap ialah Ibrahim Ali.

Pandangan-pandangan kanan dan reaskioner bertaburan pada petang itu.

Sebelum keputusan dibuat untuk menyingkirkan saya dari PKPM, tiba-tiba seorang wakil delegasi dari KSITM mengangkat tangan untuk berucap. Saya masih ingat lagi anak muda itu. Dia kurus lansing dan kacak. Berkulit sawo matang. Anak muda ini memakai seluar hitam dan berbaju biru. Mustahil saya akan melupakan susuk ini. Sampai akhir hayat saya ingat apa yang berlaku pada petang itu. Tidak mungkin saya akan lupa kerana pada petang itu saya sedang disalib.

Masih terngiang di telinga saya hingga ke hari ini apa yang dikatakan oleh anak muda itu:

“Sebelum dia dibuang, dia berhak untuk diberi peluang bersuara. Ini adalah cita-cita demokrasi pelajar… dan ini adalah hak dia.”

Saya terperanjat kerana tidak ada sesiapa dari persatuan lain yang menyokong saya kecuali PMUM. Saya terperanjat kerana anak muda ini berani ‘pecah regu’ untuk menyokong saya. Saya kagum atas keberaniannya.

Saya tidak kenal anak muda ini. Tapi saya tahu anak muda ini datang dari KSITM – satu persatuan pelajar yang saya anggap reaksionari. Bila saya selidiki baru saya sedari anak muda ini ialah Zaid Ibrahim – pelajar jurusan undang-undang Institut Teknologi Mara. Saya juga difahamkan si Zaid ini datang dari Sekolah Tuanku Abdul Rahman (STAR) seteru kuat sekolah saya, MCKK.

Semenjak petang itu saya tidak bertemu dengan Zaid Ibrahim. Kami meneruskan keyakinan diri. Saya difahamkan Zaid telah menjadi seorang peguam yang berjaya. Saya terus menjadi diri saya.

Lima tahun dahulu seorang kawan dari MCKK mengajak saya untuk menjadi ahli Civil Society of Malaysia. Ini badan hak asasi manusia yang cuba diwujudkan oleh Zaid Ibrahim. Cuma ada ‘catch‘ – sesiapa yang ingin menjadi ahli wajib membayar RM250. Jumlah ini agak berat untuk saya – lalu saya menolak jemputan ini.

Seminggu sebelum NGO ini berkumpul dan bersidang, saya telah mendapat panggilan telefon mengatakan bahawa RM250 telah dibayar oleh Zaid Ibrahim. Saya hairan kerana seumur hidup saya – saya belum pernah bercakap sepatah pun dengan susuk ini. Dari panggilan telefon – saya telah diberi kebenaran untuk datang ke persidangan pertama Civil Society ini di Hotel Renaisance.

Inilah kali kedua saya melihat Zaid Ibrahim. Kali kedua ini agak berbeza. Anak muda kurus yang berbaju biru dan berseluar hitam dahulu telah agak bersisi.

Rambutnya telah dicantikan oleh anyaman uban. Baju dan pantalon yang dipakainya kelihatan dari jenis yang baik dan bermutu. Nah! Pastilah dia telah berjaya hinggakan sanggup membayar yuran untuk orang yang tidak dikenalinya.

Dua hari sebelum nama Zaid Ibrahim dimahsyurkan sebagai calon di Hulu Selangor, saya telah pergi menemuinya. Rumah kediaman si Zaid ini bukanlah sama seperti bilik sewa tempat saya menginap. Ini kawasan lumayan yang hanya 30 minit dari Serendah Hulu Selangor.

Mata saya memerhati dengan rapi untuk mengetahui lebih dalam lagi manusia yang bernama Zaid Ibrahim ini. Rumahnya tidak mengancam tapi pastilah lebih luas dari bilik sewa saya. Dalaman tidak lucah dan bukan bermotifkan budaya ‘arriviste – horray henry‘ yang sering kita temui di wilayah-wilayah mewah.

Tujuan saya datang kerana ingin bertanya apakah dia masih ingat lagi apa yang terjadi di Dewan Majlis PMUM 38 tahun dahulu. Zaid termenung sebentar sebelum mengakui yang dia pernah datang ke PMUM untuk bermesyurat. Tetapi tidak ingat apa tujuan dia hadir. Malah dia juga tidak ingat bahawa pada petang itu yang disalib ialah saya.

Saya tidak merasa kecewa kerana si Zaid tidak mengingati episod itu. Inilah perjalanan hidup kita sebagai manusia . Terpencar pencar – ada yang kita ingati dan ada yang kita lupakan. Untuk kita – perkara yang ini mungkin penting dan untuk orang lain perkara yang sama adalah ‘non event – tidak ada apa apa yang penting’.

Kenapa saya menulis kisah ini? Saya menulis kerana susuk yang bernama Zaid Ibrahim ini sedang berkempen untuk memenangi kerusi di Parlimen. Saya menulis ini kerana saya yakin bahawa manusia yang bernama Zaid Ibrahim ini adalah manusia demokrat. Tiga puluh lapan tahun dahulu – ketika kami masih lagi anak pelajar – si Zaid ini telah memperlihatkan sifat jujur dan demokratnya.

Pada petang itu – 38 tahun dahulu – si Zaid telah tidak terpengaruh dengan tohmah anti-komunis, anti-kiri dan anti-sosialis. Sifat demokratiknya telah tertanam dalam sebelum dia meletakan jawatan sebagai menteri kabinet kerana menentang ISA. Susuk yang bernama Zaid Ibrahim dapat melihat salah dan benar.

Jika saya warga Hulu Selangor saya merasa senang hati untuk menobatkan Zaid Ibrahim sebagai wakil suara saya di Parlimen.

Sumber : Malaysiakini

Filed under: News, , , , , , , , , , ,

Hasil Karya

HARAKAH sebagai media dakwah : Satu analisis

Archives

Categories